IMG 20220525 WA0100

Waterspout Terjadi Diatas Laut Binuangeun Lebak Selatan Banten BMKG Minta Nelayan Waspada

News
Spread the love

 

Lebak,Busernusantara.com – Angin puting beliung terjadi di tengah laut Binuangeun Lebak Selatan, Banten. Penampakan angin puting beliung itu terlihat dari Pantai Bagedur Kecamatan Malimping.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lebak, Febby, menyebut angin puting beliung itu terjadi di lepas pantai Binuangeun. Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 14.30 WIB, Rabu (25/5/2022).

Baca Juga :  Dinsos Provinsi Jawa Timur Sangat Bangga. Dan Sangat Mendukung atas berdirinya Yayasan Rehabilitasi Sosial PP"AJIB.

“Lebih tepatnya di Binuangeun, lepas pantai Binuangeun ya. Kejadiannya baru tadi sekitar 14.30 WIB ya, hanya belasan detik saja,” kata Febby.

“Angin puting beliung terjadi karena tekanan udara yang panas ke dingin,di perairan Banten juga tengah terjadi sirkulasi silkonik, jadi angin kencang bisa saja terjadi. Tapi random tidak bisa diprediksi si pusaran angin ada di mana, sekarang pun angin lagi kencang turun hujan juga rata dari Binuangeun ke Cihara,” tuturnya.

“Temen-temen relawan sedang mengumpulkan info apa ada yang terdampak, seperti bagang, perahu nelayan, atau siapa pun yang sedang ada di lokasi. Perlu waktu karena kan itu kejadian di laut. Relawan sedang ada di sekitar lokasi untuk mengumpulkan info,” sambungnya.

Baca Juga :  BNN Kembali Gagalkan Peredaran Ratusan Kilogram Ganja Asal Aceh

Kasi Data dan Informasi BMKG Serang, Tarjono, menjelaskan fenomena angin puting beliung yang terjadi di tengah laut Binuangeun Lebak Selatan, Fenomena itu disebut waterspout.

“Benar itu termasuk puting beliung yang terjadi di perairan (laut) yang disebut waterspout. Waterspout atau puting beliung terjadi karena adanya awan cumulonimbus (Cb), durasinya singkat,” kata Tarjono

Dia mengatakan awan cumulonimbus bisa terbentuk kapan saja,ada enam kondisi yang bisa memicu terbentuknya awan tersebut, seperti lapisan udara yang tidak stabil, udara harus hangat dan lembap, mekanisme pemicu harus menyebabkan udara lembap hangat naik, pemanasan lapisan udara dekat dengan permukaan, naiknya tanah memaksa udara ke atas dan sebuah front memaksa udara ke atas.

“Awan cumulonimbus terbentuk di bagian bawah troposfer, yakni lapisan atmosfer yang paling dekat dengan permukaan bumi. Karena penguapan dan efek rumah kaca, maka wilayah tersebut dapat menghasilkan udara hangat yang memungkinkan terciptanya awan cumulus dan awan cumulonimbus,” tuturnya.

Dia mengatakan waterspout yang terjadi dari terbentuknya awan cumulonimbus ini mempunyai potensi bencana. Potensi bencana itu berupa cuaca ekstrem, seperti angin kencang, hujan deras disertai angin kencang dan petir, angin puting beliung, hingga hujan es.

Dia pun mengimbau para pelayan dan warga di pesisir pantai untuk menghindari awan cumulonimbus yang terbentuk di sekitar perairan.

“Memang benar awan cumulonimbus (Cb) mempunyai potensi bahaya atau kebencanaan, awan cumulonimbus ini wajib dihindari oleh masyarakat penerbangan, pelayaran, dan masyarakat umum,” ucapnya.

(Kontributor Lebak)